Saatnya HATI NURANI bicara


Life Begins @ 40: Antara Michele Obama dan Sarah Pallin by ratna ariani
September 4, 2008, 3:58 pm
Filed under: keluarga | Tags: , , ,

Refleksi Perempuan Usia 40-an (email dari seorang kawan yang barusan berulang tahun, setujukah?)

Jadi, secara resmi usiaku 44 tahun. Usia yang tadinya aku anggap sudah menua tapi setelah mengikuti dengan cermat pilpres di AS dan mendengarkan pidato dua perempuan yang hebat Michelle Obama (calon ibu negara Partai Demokrat) dan Sarah Palin (kandidat wakil presiden partai Republik) yang keduanya berumur 44 tahun, maka, aku beranggapan tidak ada kata “tua” yang ada adalah kata “matang”. Michelle dan Sarah memang perempuan matang. Matang pengalaman dan matang kehidupan membuat mereka menjadi perempuan yang solid.

Orang mengatakan perempuan yang memasuki umur 40-an tahun, hidupnya terus mengalami “down hill”. Memory sedikit menurun, pipi dan pantat melorot, buah dada mengendur dan aktifitas menjadi rutinitas. Masa-masa yang membosankan. Apalagi pada umur-umur seperti inilah teman-teman perempuan di lingkungan arisan atau pengajian akan selalu menawarkan baju yang tertutup dan kadang kerudung yang menutup rambut, tak ada lagi yang menawarkan rok mini apalagi tank top. Kosa kata pun terbatas. Tak sadar obrolan kepada anak-anak gadisnya dimulai selalu dengan “dulu…mama begini dan begitu”, yang membuat anak-anak perempuan kita bete. Acara liburanpun jauh dari kesan avanturir, brosur-brosur pantai Bali atau night club Bangkok diganti dengan umroh ke tanah suci.

Perempuan umur 40-an memang terjepit. Sebab ia belum sampai pada usia menimang-nimang cucu di usia 50-an, karena baru saja lepas lelah dari ganti popok dan mengantar anak-anak sekolah di usia 30-an. Ia belum bisa disebut nenek centil, sebab baru saja usai jadi ibu yang terengah-engah.
Jadi, usia 40-an ada pada masa transisi. Tugasnya belum sepenuhnya berakhir karena anak-anak dalam usia yang antara masih dan tidak membutuhkannya, anak-anak remaja yang membawanya turun-naik “roller coaster”, membuat jantungnya terus berdebar-debar.Fantasi perempuan yang memasuki umur 40-an adalah mengenang diri di umur 20-an. Saat bebas dan ceria, tak perlu diatur oleh suami dan ibu mertua. Di sela-sela memasak dan membersihkan rumah, ia ingat saat pacar mengajak diam-diam pelesir ke Ancol atau makan di warung bakso. Senyum simpul mengembang mengenang masa-masa lalu. Sampai suatu ketika senyum itu hilang dan diganti tetesan air mata. Sebab sang suami pun memiliki fantasi yang sama, hanya bedanya sang suami benar-benar menghidupi masa lalu dengan seorang gadis yang sungguhan berusia 20-an tahun dan kini meminta agar istri barunya itu serumah. Cerita klasik perempuan berumur 40-an tahun.

Perempuan berumur 40-an tahun tak bisa mengharap dari cerita Cinderella. Sebab tak ada pangeran yang mau menyelamatkan dirinya, siapa yang mau bersusah payah mempertaruhkan nyawa demi seorang perempuan berumur 40-an tahun?

Jadi, memang hanya satu harapannya, setelah usai pidato Michelle dan Sarah, hanya ada dua pilihan dalam hidupnya. Ia dapat mematikan TV dan pergi tidur dengan dasternya yang lusuh, karena esok harus bangun pagi-pagi menyiapkan sarapan sang suami. Atau, mematikan TV dan segera membuat rencana menyambut
esok hari penuh gairah dan kemandirian, memperbaiki nasib diri sendiri serta bersemangat untuk bangkit menantang segala kesusahan hidup yang dihadapinya. Inilah dilema perempuan yang berumur 40-an tahun…

Selamat ulang tahun untuk mereka yang juga berumur 40-an tahun, semoga penuh sinar mata hari.


1 Comment so far
Leave a comment

Saya ketemu blog ibu dari milis intelektual muda, sebenarnya jarang buka milis…kebetulan pas baca ada surat ibu menyoal istilah intelektual dan muda..he..he..he…

Iseng masuk ke blog ini, isinya seru juga kayaknya, salam kenal ya….

Kebetulan postingan ini paling menarik untuk dikomentari. Kedua wanita itu memang menarik dan inspiratif…biarkan semangat muda tetap menyala!

Comment by Retty




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: